Nilai Normal Hormon Estrogen dan Testoterone pada Wanita

estrogen
Nilai Normal Hormon Estrogen dan Testoterone pada Wanita : Sedikit mengejutkan bahwa tidak hanya laki-laki yang memiliki hormon testoterone. Testosteron dari hormon pria disebut juga hormon androgen. Tapi ternyata wanita juga memiliki hormon testosteron.Ovarium bekerja menghasilkan baik testosteron dan estrogen. Jumlah yang relatif kecil dari testosteron dilepaskan ke dalam aliran darah Anda oleh ovarium dan kelenjar adrenal. Selain diproduksi oleh ovarium, estrogen juga diproduksi oleh jaringan lemak tubuh. Hormon seks ini terlibat dalam pertumbuhan, pemeliharaan, dan perbaikan jaringan reproduksi. Tapi itu tidak semua. Mereka juga mempengaruhi jaringan tubuh lainnya dan massa tulang.
estrogen

Apa hormon?


Hormon adalah zat kimia. Ini disekresikan oleh satu jaringan dan perjalanan dengan cara cairan tubuh mempengaruhi jaringan lain dalam tubuh Anda. Pada intinya, hormon yang “utusan kimia.” Banyak hormon, terutama yang mempengaruhi pertumbuhan dan perilaku seseorang, yang signifikan untuk pria dan wanita.Jumlah dan tingkat hormon akan berubah setiap hari. Hormon seks, estrogen dan testosteron, yang disekresikan dalam ledakan singkat – pulse – yang bervariasi dari jam ke jam dan bahkan menit ke menit. Pelepasan hormon bervariasi antara siang dan malam dan dari satu tahap dari siklus menstruasi yang lain.
 

Apa itu hormon estrogen ?


Estrogen adalah seluruh kelas hormon terkait yang meliputi estriol, estradiol, dan estrone.Estriol terbuat dari plasenta. Ini diproduksi selama kehamilan.Estradiol adalah hormon seks utama subur wanita. Hal ini terbentuk dari mengembangkan folikel ovarium. Estradiol bertanggung jawab untuk karakteristik perempuan dan fungsi seksual. Juga, estradiol penting untuk kesehatan tulang wanita. Estradiol berkontribusi sebagian besar untuk masalah ginekologi, termasuk endometriosis dan fibroid dan bahkan kanker perempuan. kelebihan hormon estradiol bisa mengindikasikan terhadap adanya endometriosis, kista, polip, miom bahkan kanker. sedangkan kekurangan hormon estradiol berdampak pada dinding rahim yang terlalu tipis sehingga menyulitkan terjadinya penempelan embrio hasil pembuahan.
Ada banyak alasan mengapa tingkat estrogen bisa turun atau dalam batas rendah, termasuk:
  1.     Hipogonadisme
  2.     Hipopituitarisme
  3.     Kegagalan kehamilan (estriol)
  4.     Perimenopause dan menopause (estradiol)
  5.     Sindrom ovarium polikistik (PCOS)
  6.     Anoreksia nervosa (gangguan makan)
  7.     Olahraga ekstrim atau pelatihan

Obat-obatan yang dapat menurunkan kadar estrogen termasuk clomiphene. Juga, wanita mengalami rendahnya tingkat estrogen segera setelah melahirkan dan juga selama menyusui. 

Mengapa atlet beresiko memiliki tingkat estrogen rendah ?


Wanita dengan lemak tubuh yang rendah (kurus / berotot) sering tidak menghasilkan jumlah yang cukup dalam produksi hormon seks. Ini bisa menjadi masalah bagi wanita seperti atlet, model, dan pesenam. Hal ini juga dapat menjadi masalah bagi wanita dengan gangguan makan. Wanita-wanita ini dapat mengalami berhentinya menstruasi, yang dikenal sebagai amenore. Mereka juga dapat mengembangkan osteoporosis – keropos tulang – dan patah tulang serta kondisi lain yang lebih sering terjadi pada wanita yang lebih tua setelah menopause.
  


KONSULTASI

klinik holistik elifmedika

Lulu Nurjannah, Am.Keb, Akp

Hubungi kami untuk melakukan konsultasi masalah Fertilitas Wanita